Ketika Keinginan Tak Seperti Kenyataan

hay teman-teman…

perkenalkan nama saya nur faizah biasanya orang-orang memanggilku iza.

saya akan menceritakan pengaman saya setelah setelah hilang nya masa putih abu-abu saya.

Dilema? iya bener saya dilema sekali karena di masa itu saya harus bisa menentukan kemana kah langkah yang selanjutnya saya tempuh.

Usaha Agar Bisa Masuk Universitas

waktu itu saya binggung dan mempunyai keinginan bisa masuk universitas akhirnya saya selalu mencari cari informasi pendaftaran mahasiswa baru.

setelah saya mendapat informasi kalau jalur SPAN-ptkin saya berusaha untuk ikut daftar. saya merasa kalau satu jalur itu kurang yakin akhirnya saya semua jalur saya ikuti berawal dari SPAN-ptkin dan SNMPTN.

jalur SNMPTN  lumayan rumitlah harus daftar dengan menyetorkan nilai raport kita dan itu pun ternyata dari 9 orang yang ikut jalur iti yang bisa melanjutkan untuk daftar hanya 3 anak salah atunya adalah saya. alhamdulillah

setelah saya bisa meneruskan jalur SNMPTN dengan semangat saya menggisi pilihan PTN dan jurusan. kalau jalur SNMPTN itu harus mengisi 2 PTN dan setiap PTN memilih dua jurusan. saya dengan pedenya langsung memilih 2 PTN yaitu di UIN malang dan UIN sunan kalijaga keduanya mengambil jurusan Akuntansi dan sastra inggri.

ndak tau kenapa saya itu pingin sekali menjadi pengusaha atau pun pembisnis, setelah saya menanti nantikan pengumuman pun datang saya deg deg an dari pagi saya menunggu sampai saya tlvn ibuk saya minta doa semoga bisa ketrima.

tepat pukul 15.00 wib, hatiku merasa kecawa saya tidak ketrima ikut jalur SNMPTN tapi aku masih ada harapan untuk jalur SPAN-ptkin nah tak lama kemudian pengumuman SPAN-ptkin pun juga seperti SNMPTN idak ketrima lagi dilema lah hati ini.

tapi saya tidak patah semangat saya mempunyai bayangan untuk mengikuti jalur SBMPTN, SBMPTN sekarang berbeda degan tahun dulu karena jalur SBMPTN sekarang harus ikut UTBK dulu baru bisa daftar SBMPTN.

waktu iti saya telvon kakak saya minta pendapat apakah saya boleh ikut UTBK ataukah tidak. ternyata sama kakak saya diizinin untuk ikut UTBK tetapi saya itu daftarnya sudah mepet sekali minggu jam 16.00 pendaftaran UTBK gelombang 1 sudah di tutup.

hari sabtu pagi saya daftar UTBK  ehh teryata saya tidak bisa transfer pembayarannya karena ATM saya BRI. saya kebinggungan dan akhirnya saya menyuruh kakak saya untuk mentransferkan nya. saya tunggu tunggu chat dari kakak lama banget akhirnya saya deh yang chat kakak” kak udah di transfer belom” ternyata kakaku lupa transfer.

akhirnya saya chat teman temen saya minta tolong yang bisa menolong ku untuk transferkan di rekening BNI. dari teman teman saya gak ada yang bisa ada yang punya ATM nya tapi gk ada saldonya sama aja kana akhirnya ada temen ku yang membantuku karena kasian dengan ku dia cari agen di deket kosannya untuk mentranferkan pembayaranku. aku bersyukur banget bisa daftar UTBK.

setelah saya daftar UTBK saya harus milih lokasi mana yang saya ingginkan. saya memilih lokasi UTBK di Universitas Muhammadiyah Malang.  saya juga memilih kloter siang karena aku berangkat dari mojokerto ke malang pagi kalau ikut kloter pagi takutnya waktunya tidak mencukupi.

Persiapan Menuju UTBK

waktu itu saya sekolah di mojokerto saya tinggal di rumah bude saya, seminggu sebelum UTBK saya pulang ke Ngawi karena aku pikir saya ke Malang itu dari Ngawi langsung menuju Malang tenyata tidak. sebelum berangkat saya di antar ibu saya untuk foto di deket rumah saya untuk persyaratan UTBK.

sesampai di mojokerto saya ke sekolah untuk mengambil lampiran dari sekolah yang juga sebagai persyaratan UTBK saya juga sempat izin ke kepala sekolah saya untuk mengikuti UTBK  sekalian minta doa semoga UTBK saya berjalan dengan lancar.

setelah pengambilan lampiran selesai saya pulang ke rumah nenek aku, saya mempersiapkan semua persyaratan UTBK saya tak lupa saya mempelajari contoh soal-soal UTBK.

Perjalanan Menuju Malang

sekitar jam 6 pagi saya sama kakak saya berangkat menuju malang. sebenarnya rencana ke malang itu mobilan karena di malang itu rame di khawatirkan macet dan waktunya tidak mencukupi akhirnya kakak saya mengajak motoran. karena ke kita tidak membawa motor akhirnya pinjam mas keponakan saya.

di perjalanan kita sempet berhenti di bengkel untuk membenahi rem motor karena saya lewat batu jalannya menanjak dan melewati hutan yang mengkhawatirkan agar tidak terjadi apa apa maka kita menyempatkan untuk menyervis motor.

setelah motor beres kita memutuskan untuk melanjutkan perjalanan menuju Malang. sepanjang perjalanan saya di kasih tau kakak saya tentang kampus kampus yang ada di Malang. di tengah perjalanan kakak saya mengajak untuk istirahat sebentar di indomart untuk membeli roti dan minuman .setelah 10 menit kita beristirahat kita memutuskan untuk melanjutkan perjalanan.

sekitar jam 10.00 Wib kita sampai di depan Universitas Muhammadiyah Malang.  dan kebetulan ada temanya kakakku yang juga mengantarkan adeknya UTBK. akhirnya kita ketemuan di tempat makan di depan kampus UMM.

setelah teman kakakku datang saya dan adiknya teman kakakku kenalan, namanya dia Nadia dia berasal dari jombang yang ternyata dia juga mengambil jurusan akuntansi.

Detik-Detik UTBK

setelah pukul 11.30 kami berempat memutuskan untuk masuk di kampus UMM untuk mencari ruang UTBK. setelah ruangan ketemu saya duduk di depan ruangan untuk menunggu waktu saya menjalankan ujian UTBK. yang paling mengecewakan adalah saat saya menunggu di depan ruangan ternyata kakak saya memoto saya lalu memasukkan ke grup keluarga dan minta di doakan semoga saya tidak ketrima di Universitas.

lalu om saya tanya “kenapa kok minta di doakan tidak lolos? aneh banget”. dengan mudahnya kakak saya menjawab “biarkan dia mondok aja gak usah kuliah dulu”

bayangkan jika kamu menjadi saya, belom mengerjakan soal UTBK aja udah di doakan begitu, ya seakan akan semangat saya hilang tetapi saya tidak akan begitu saja. saya akan membuktikan kalau saya bisa mengerjakan soal UTBK dengan lancar.

masuk ruangan UTBK dari jam 12.00 sampai jam 16.00 saya merasa lelah dan lapar. setelah itu saya dan Nadia menunggu kakak kita di depan gedung yang di buat ujian UTBK. setelah kakak saya datang saya beranjak pergi dari UMM dan menuju ke tempat Ustad kakakku yang kebetulan juga Dosen di UM.

kita lumayan lama di rumah ustad kakakku sampai-sampai kita semua di beliin nasi goreng dan kita makan bersama setelah makan kita cerita tentang pengalaman sang ustad yang dulunya tinggal di semarang dan juga menjadi dosen UNDIP.

Merasakan Hidup di Kosan Walaupun Hanya Sehari

hujan pun mengguyur kota malang yang akhirnya kita memutuskan untuk menginap di kos-kosan sauadara kita. kakakku nginap di kosnya mas ponakan saya yang kuliah di UM sedangkan saya nginap di kosnya mbakku yang sekarang kuliah di UIN Maliki.

di kosan saya sempat bertanya tanya ke mbak saya karena saya kaget kok orangnya banyak sekali masak sekamar kecil, kasur cuman satu, lemari satu, meja buku-buku satu, meja kecil untuk megic com satu. ya masak buat berenam.

ternyata cuman orang dua sekamar mereka rame-rame kekosan mbakku itu untuk merayakan ulang tahun temannya. enak deh udah ada fasilitas wifi sekamar tidak sendirian dan tidak kebanyakan dn juga di luar ada tv, kamar mandi juga di luar tapi kamar mandinya bersih kok tenang aja tetapi katanya mbak saya yang membuat tidak nyaman adalah tidak ada dapurnya jadi lauk setiap hari harus beli jadi tidak bida menghemat.wkwkkw

Berakhir mengecewakan

10 hari setelah UTBK nilai UTBK pun keluar dan saya bilang kakakku kalau saya mau daftar SBMPTN. ternyata saya di bilang nilai saya terlalu rendah kalau ikut SBMPTN belom pasti saya bisa ketrima gitu katanya. greget banget aku tu 

lalu saya di tanya sama mbak saya soal nilai UTBK saya, setelah saya mengirim nilai tersebut mbakku bilang dan menyuruh saya untuk ngambil jurusan pengetahuan sosial yang peluangnya masih banyak dan nilai UTBK saya itu nilainya lebih banyak yang soshum dari pada saintek. dan saya tidak begitu minat dengan jurusan itu.

pada akhirnya saya tidak jadi mendaftar SBMPTN  maupun yang lainnya yang pada intinya saya itu masih belom di takdirkan menjadi mahasiswa. kalau di bilang kecewa, ya kecewa sih. tetapi mau gimana lagi takdir berkata lain dan ridho lebih utama dari pada keinginan.

sekian dan terimakasih …

 

 

 

 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: