Cerita Ketika di Penjara Suci

 

 

 

 

 

hay teman-teman…

kali ini saya akan menceritakan tentang pengalaman saya tinggal di penjara  suci.

mau tau ceritanya simak di bawah ini…

Hidup di Penjara Suci 

apa sih yang saya maksud dengan penjara suci itu?

penjara suci yang saya maksud  adalah pesantren.

saya tinggal di pesatren sejak tahun 2013 yang alhamdulillah banyak hal yang saya dapatkan di pesantren tersebut. mulai dari suka maupun dukanya hidup di penjara suci.

langsung saja ya gays..

Larangan Ibaratkan Perintah

 

nah, kenapa saya bilang kalau larangan ibaratkan perintah? karena menurut saya larangan adalah hal yang sangat menarik dan kesukaan teman-teman. termasuk saya juga sihh.. wkwkwk..

seperti dilarang membawa HP, lihat TV diluar jam libur, tidur saat kegiatan, tidak mengikuti kegiatan, sholat berjama’ah dan masih banyak lagi deh.

tapi sebenarnya saya juga sadar sih kalau larangan di pesantren itu untuk kebaikan kita semua.

jadi,,  kita sebagai santri harus berusaha menjadi santri yang baik dan adanya peraturan itu karena tingkah laku kita sendiri.

takziran masal

apasih takziran itu? takziran adalah hukuman yang di jatuhkan karena melanggar peraturan yang telah di tetapkan.

nah, waktu itu saya dan teman-teman saya terkena takziran gara-gara tidak mengikuti sholat berjamaah. tau gak kenapa?

waktu itu saya dan teman-teman saya tepatnya pagi hari pas sholat shubuh saya izin ke kamar mandi BAB banyak sekali yang izin dan yang sholat jamaah hanya sedikit lalu ditayain tu sama bu nyai saya. “yang lain pada ke mana ya?  kok yang sholat berjamaah cuman sedikit” tanya bu nyai.

langsung deh seketika itu bu nyai bilang “tolong ya yang tidak ikut jamaah di catat”

nah, setelah saya dan teman-teman saya usai dari kamar mandi posisi teman-teman yang sholat jamaah itu masih wiritan kan saya biasa aja wong saya tadi sudah izin kok berarti kan tidak salah dan namanya  orang kebelet itu gimana sih?

ehhh.. tidak tau kenapa bu nyai saya langsung bilang “siapa tadi yang tidak ikut sholat berjamaah langsung sholat di depan imam”

hati ini rasanya langsung menjadi kebingungan. apa yang harus saya lakukan, tetapi ya mau gimana lagi wong yang nyuruh bu nyai kita tiak boleh membantahkan.

setelah saya dan teman-teman selesai sholat waktunya setoran al-qur’an kan dan ternyata saya dan teman-teman saya mendapat hadiah. apa cobak hadiahnya?

bagi anak yang ketinggalan sholat 1 rokaat hadiahnya membaca al-qur’an 1 jus + menulis setengah jus yang dari yang di baca tadi, kalau yang ketinggalan 2 rokaat membaca 1 jus al-qur’an dan menulisnya 1 jus tersebut.

nah, kebetulan saya ketinggalannya 2 rokaat ya alhamdulillah lah ya kapan lagi bisa nulis al-qur’an se jus. wkwkwk

jadi kalau gak salah hampir separuh santri yang dapet takziran itu, hebatkan hanya karena izin BAB saya dapet hadiah yang menarik itu (takziran).

Menyelam Sambil Minum Air

ketika saya masih duduk di bangku Mandrasah Tsanawiyah saya mengikuti ekstra kulikuler yaitu drum band ketika itu setiap hari minggu saya ada latihan ekstra kulikuler yang diadakan di sekolahan.

sekolahan sama asrama saya itu ya lumayan jauh lah kalau ditempuh dengan jalan kaki mungkin ada 500 M-an lah dan sekolahan saya itu dekat dengan pasar.

waktu hari minggu kan saya latihan nih, kebetulan saya dari asrama putri itu ada 9 anak dan ada 4 cewek dari anak kampung. 

nah, ternyata guru saya drum band tidak hadir lalu saya dan teman-teman binggungkan sudah pada izin keluar ehh ternyata gurunya ada kepentingan yang akhirnya tidak bisa hadir.

ya udah, saya dan teman-teman saya mempunyai inisiatif yang sebenarnya tidak baik. yaitu merencanaakan keluar ke candi tikus yang tempatnya lumayan jauh lah.

namanya anak pondok yang jarang keluar tiba-tiba di ajak sama temen keluar apa daya kita ya di iya in saja itung-itungkan buat refresing.

setelah itu kami semua pergi ke candi tikus sesampai di sana tempatnya sangat indah, bersih, pengunjungnya sangat banyak.

dengan melihat keindahan candi tikus kita merasa gak betak kalau kita itu tidak mengabadikan moment kebersmaan kita dengan berselfi. emang bener ya cewek itu setiap melihat tempat bagus bawaanya selalu ingin selfi.

setelah kita keluar dari candi tikus kita berfikiran untuk mampir di makam Syeh Jumadil Kubro yang tempatnya di Troloyo tidak jauh dari candi tikus.

sesampai di Troloyo kita semua masuk ke makam Syeh Jumadi Kubro. apa cobak yang kita lakukan? hanya muter-muter dan numpang selfi. wkwkwk

setelah itu kita keluar kita belanja di depan layaknya orang habis dari ziaroh. setelah kita semua belanja, kita kembali lagi ke sekolah.

di perjalanan sepeda temanku si erna  mogok dan kita semua berhentilah dan menghampiri si erna. ternyata bensinya abis dengan bodohnya kita semua menunggu erna di penjual bensin dan melihat erna mendorong sepedaya dengan ngos ngosan.

setelah itu kita semua melanjutkan perjalanan menuju sekolahan setelah sampai sekolahan kita di marahin deh sama anak laki-laki karena kita pergi itu bilangnya mau ke rumah guru drum band eh akhirnya kelayapan. kesempatankan tidak datang dua kali.  wkwkwkkw maaf ya kawan.

Penjaga Kopontren

sejak saya kelas 10 madrasah aliyah saya di kasih amanat yaitu mengelola kopontren. apa sih kopontren itu?

kopontreb adalah singkatan dari koperasi pondok pesantren. saya di kopontren menjual jajan ciki-ciki, pop ice, sosis, mie goreng, mie kuah, minuman segar, jilbab, bros, bando, iner dan banyak lah.

cukup beratlah mengurus kopontren karena saya harus bisa memanagemen keuangan. ya kalau uang sendiri mah gak masalah ya, kalau ini uang umat apa gak berat?

memang banyak yang iri dengan saya karena saya bisa keluar ke pasar belanja. apa saja yang saya mau apa lagi kalau saya di ajak bu nyai saya kulaan jilbab di jombang wih semua pada heboh “enak ya mbak iza jalan-jalan”

ya memang benar sih, enak bisa jalan-jalan tetapi di sisi lain saya juga mengeluh karena waktu istirahat saya menjadi berkurang, waktu free mingguku diisi dengan kepasar belanja.

apalagi belom kalau neng eliya (putri dari bu nyai) ikut wih tambah rempong bayangkan saya ke pasar belanja buat koperasi dengan menggendong ana kecil layaknya ibu-ibu rempong yang sedang mengajak anaknya belanja di pasar.

sampek-sampek penjualnya ngatain saya kalau saya sudah pantas untuk menikah. nasib banget deh,,

coba bayangin membawa sepeda motor dengan menggendong anak kecil, di tengah ada kerdus, kantong plastik warna merah yang isinya jajanan dan itu pun saya mengajak teman saya untuk membantu saya membawa barang belanjaan.

semoga semua itu bisa menjadikan kebarokahan, kemanfaatan selama saya nyantri di penjara suci dan semoga mendapat ilu yang bermanfaat dan bisa mengamalkan ilmu tersebut. amin

sekian terimakasih..

 

 

 

.

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: